Kesadaran Lintas Budaya – Cara Efektif Mengkomunikasikan Lintas Budaya

Jika Anda seorang komunikator yang baik dalam budaya Anda sendiri, apakah itu secara otomatis membuat Anda kompeten dalam budaya lain? Jawabannya tidak, jika Anda hanya menafsirkan melalui kacamata budaya Anda sendiri dan tidak memperhitungkan perbedaan budaya.

Karena komunikasi terjadi baik pada verbal dan pada tingkat non-verbal, memahami sinyal non-verbal dalam percakapan sama pentingnya dengan memahami apa yang dikatakan. Untuk dapat menginterpretasikan sinyal non-verbal dari budaya lain secara akurat, pertama-tama Anda harus menyadari sinyal non-verbal Anda sendiri.

Untuk meningkatkan kemampuan komunikasi lintas-budaya Anda, bandingkan dan kontraskan preferensi pribadi Anda dalam bidang komunikasi non-verbal berikut. Untuk mengetahui apa norma dalam budaya tuan rumah Anda dan bagaimana perbedaannya dari Anda sendiri akan membantu Anda merasa jauh lebih nyaman dalam situasi sosial dan menjadi komunikator lintas budaya yang lebih efektif.

Sentuh

Semua budaya memiliki aturan tentang sentuhan dalam hal komunikasi. Apa aturan dalam budaya Anda? Apakah orang-orang saling menyapa dengan jabat tangan, pelukan atau ciuman di satu atau kedua pipi? Apakah ada tepukan di punggung? Apakah ada sentuhan di depan umum atau apakah itu disukai? Sekarang bandingkan dengan budaya host Anda.

Kontak mata

Bagaimana Anda menggunakan kontak mata dalam komunikasi? Apakah Anda menafsirkan kontak mata langsung sebagai tanda mendengarkan aktif, kejujuran, tanda hormat, atau apakah kontak mata langsung membuat Anda merasa tidak nyaman? Apakah Anda melihatnya sebagai tanda agresi? Setelah Anda jelas tentang interpretasi Anda sendiri, bandingkan dengan budaya lokal.

Isyarat

Kita semua menggunakan tubuh kita untuk berkontribusi dalam komunikasi – tangan, wajah, kepala, badan, dll. Gerakan apa yang biasanya digunakan di negara Anda? Yang mana artinya sama dalam budaya tuan rumah Anda, mana yang berbeda? Untuk menyadari bahwa banyak gerakan sangat terlokalisir, dan apa yang mungkin dipahami secara positif dalam satu budaya mungkin negatif atau penghinaan dalam budaya lain dapat menyelamatkan Anda dari banyak rasa malu dan kesalahpahaman.

Ruang pribadi

Apakah Anda tahu apa "ruang pribadi" Anda? Apa jarak yang terasa paling nyaman bagi Anda selama percakapan? Ini "zona nyaman" akan bervariasi dari orang ke orang tetapi ada norma dalam kelompok budaya dan ruang pribadi Anda kemungkinan besar dipengaruhi oleh budaya Anda. Jika Anda tahu aturan umum di negara tuan rumah Anda, ini akan mempermudah Anda untuk memahami ketidaknyamanan Anda jika ruang dalam budaya host berbeda dari budaya Anda. Dengan pemahaman dan wawasan baru ini Anda sekarang dapat berlatih untuk menjadi lebih nyaman dengan norma negara tuan rumah.

Menyadari cara Anda berkomunikasi dan belajar sebanyak mungkin tentang gaya komunikasi negara tuan rumah Anda akan membantu Anda untuk dipahami dan memahami budaya lain secara lebih penuh.